Monday, November 8, 2010

Sekitar Banjir di Rumah Sewa

'Hujan yang turun,bagaikan...' nyanyi seorang sahabat saya ketika ini :)

Lebihan air hujan mula memasuki rumah walau tidak diundang

Keadaan yang terdesak menyebabkan penghuni rumah ini memutuskan tidak perlulah lagi menggunakan payung

Paras air telah meningkat dan mula menjengah masuk ke ruang bilik membaham apa yang ada

Helmet dirasakan sebagai alternatif terakhir ketika ini

Seorang sahabat yang kelihatan sugul di ruang dapur

Makhluk Allah yang bernama air itu tidak peduli lagi apa jenis barang yang akan diratahnya

Akhirnya basikal menjadi pilihan terakhir untuk menyelamatkan peti ais

Kaedah terbaru menyelamatkan peti ais.Anda juga boleh mencubanya :)

Pameran barangan banjir

Cara menyusun barang untuk diselamatkan mengikut kaedah fiqh al-awlawiyyat.Betul ke? :)

Walau kelihatan ceria,hanya Allah dan dia saja yang tahu perasaan di dalam hatinya

Harta karun yang dijumpai selepas banjir mula pulih

Seperti selepas tsunami di Aceh

Misi kemanusiaan tetap diteruskan oleh krew kekoh.blogspot

RB=Rumah Bersatu

Rasulullah saw. bersabda: Allah Taala berfirman: Aku sesuai dengan persangkaan hamba-Ku terhadap-Ku dan Aku selalu bersamanya ketika dia mengingat-Ku. Apabila dia mengingat-Ku dalam dirinya, maka Aku pun akan mengingatnya dalam diri-Ku. Apabila dia mengingat-Ku dalam suatu jemaah manusia, maka Aku pun akan mengingatnya dalam suatu kumpulan makhluk yang lebih baik dari mereka. Apabila dia mendekati-Ku sejengkal, maka Aku akan mendekatinya sehasta. Apabila dia mendekati-Ku sehasta, maka Aku akan mendekatinya sedepa. Dan apabila dia datang kepada-Ku dengan berjalan, maka Aku akan datang kepadanya dengan berlari. (Shahih Muslim No.4832)



Wallahua'alam

RB,Arau
2.31 AM

2 comments:

Hisham said...

huh.. mcm happy jer kan padahal sukar time tu..
hmm....
mmg meguji kesabaran betol..

sisIzzati said...

semoga tabah a.kamal n da gang
tgok tahu doh susah nk tempuh
hari2 digenangi air

serupo dngan kjadian banjir besar
bbrapa taun dulu..